Saturday, August 1, 2020

Innalillahi wa innalillahi rojiun Mbah Kung Berpulang....

Awal cerita Kakek Gue yang biasa keluarga gue panggil Mbah Kung (dari kata mbah kakung) dengan nama Hadi Martojo. Merupakan satu-satunya kakek yang selama 28 tahun selalu ada dalam kehidupan gue. Beliau lahir pada tanggal 05 Januari 1941 dari keluarga kecil di sebuah dusun di daerah Pacitan. Beliau Tiga bersaudara dan sebagai anak tengah dari keluarga tersebut.

Mbah Kung meninggal pada tanggal 14 Juli 2020, diusia 79 tahun. Di masa akhir hidup, beliau setidaknya sudah melihat anak dan cucu sudah tumbuh dewasa bahkan buyut pun beliau sudah pernah menggendong meskipun dalam posisi duduk dikarenakan tenaga beliau yang terbatas.

Sedikit kenangan dengan buyut (anak gue: Abiyasa). Pada saat awal beliau terkena serangan syaraf yang membuat separuh tubuh beliau tak bisa bergerak, anak gue sempat membuat beliau tersenyum hanya karena tingkah anak gue yang lucu, yaitu memukul-mukul pipi mbah kung yang pada saat itu hanya bisa berbaring di ruang keluarga (Yah namanya juga anak kecil jadi maklum....). Namun disitu gue tersenyum dan sempat sedikit terharu melihat senyum mbah kung.

Esok harinya tanggal 10 Juli 2020 mbah kung di larikan ke Rumah Sakit, sekitar jam 07.30 WIB mbah kung sudah dapet kamar. Akhirnya kita sekeluarga musyawarah mengenai jam jaga mbah kung. Gue dapet bagian jam jaga malam. Hari silih berganti, pada tanggal 12 Juli 2020 saat gue jaga Beliau, gue coba komunikasi ke Beliau mengenai konidisi yang Beliau rasakan :

Gue : Kung, mbah kung ini apa ngerasain sakit atau gimana ?
Mbah Kung : geleng - geleng (sambil pegang tangan gue)

 Disitu gue yakin, mbah kung ga ngerasain sakit atau gimana.

Tetapi tepat pada tanggal 14 Agustus 2020 Pukul 21.00 WIB. Gue dapet kabar dari Istri gue kalau mbahkung sudah meninggal. Gue sempet Shock, posisi gue lagi ada kerjaan, ditambah gue mau ngerjain kerjaan tambahan malam itu. Akhirnya gue bilang ke temen gue si Hudan, kalau gue ga bisa ikut untuk malam itu, dan dia mengerti.

Sesampai di rumah sudah banyak warga yang berkumpul bantuin beberes rumah. Gue langsung temuin keluarga gue di dalem rumah.Ga mandi, ga cuci muka, gue langsung disuruh nenek gue ke Makam Sewulan Dagangan (Pemakaman keluarga besar dari nenek gue) buat urusin proses perizinan pemakaman mbah kung. Dikarenakan sudah sekitar jam 23.00 WIB dan mbah ti mau almarhum untuk nginep terlebih dahulu akhirnya pemakaman dilakukan esok harinya. 

Setelah semua perizinan gue urus, gue langsung cabut pulang. Buat mengikuti prosesi pemandian almarhum. Jujur, gue saat itu juga nangis sambil memangku mbah kung....Keinget kenangan bersama Mbah Kung dulu.

Maaf, gue ga bisa lanjutin cerita ini......

Thanks.

 

0 comments:

Post a Comment