Tuesday, April 12, 2016

Alergi Kulit Yang Tak Kunjung Sembuh

Debu, Panas, Traffic, Polusi, Sampah dimana-mana mungkin itu hal-hal yang membuat orang malas jika harus hidup di Jakarta. Tapi buat gue ada satu hal yang paling gue benci waktu hidup di jakarta selama 1 bulan 17 hari kemarin.

Yaitu, ALERGI KULIT ! Iya alergi kulit gara-gara debu dan mungkin air di bekasi. Coba bayangin gue anak dari desa kerjaan gue sebelumnya di toko yang ber-AC, dan harus melewati daerah Proyek tiap berangkat pelatihan di Jakarta. Bukanya manja, tapi guenya sih ga masalah musti lewat daerah situ (Kalimalang). Tapi kulit gue yang dasarnya tipe kulit kering trus kena AC di kerjaan dulu ditambah lagi pelatihan sekarang musti lewatin area Proyek Tol bekasi-jakarta (Kalimalang). Jadinya, ancur dah ni kulit gue.

Alerginya ini awalnya cuma di daerah paha, tiap pulang pelatihan gatel banget rasanya. Tapi kalo udah kena air pas mandi udah mendingan. Selanjutnya, waktu bangun tidur, ini awal gatal yang parah, disiku gue sebelah kanan ada benjolan yang sakit banget kalo keteken. Saking sebelnya gue pencet dah benjolan itu, alhasil nanah yang keluar. Ok, hari itu juga udah ga sakit lagi, hari berikutnya, makin banyak benjolan yang muncul di siku tadi, kali ini tiap gue pencet, cairan bening selalu keluar dan seakan ga abis2 dari siku gue. Semakin parah hari berikutnya benjolan-benjolan itu muncul di tangan dan jari-jari gue.  Sampe-sampe pas hari H gue pulang ke jawa, gue tembel semua benjolan itu pake plester luka, ceritanya biar ga kemana-mana cairan yang keluar.

Sampai hari ini, benjolan di siku gue alhamdulillah udah sembuh, tapi di tangan dan jari-jari gue yang belum juga sembuh. sampe-sampe gue plester bagian yang ada benjolannya. Rencana besok mau ke Dokter buat check, sakit apa sebenernya gue dan apa obatnya.

0 comments:

Post a Comment