Thursday, February 18, 2016

Kisah Psikotes di MNC Group

Lelah gaes…

Kayak pulang dari perang gue psikotes hari ini. Bukan gara-gara tesnya, tapi traffic ibu kota yang bikin pantat sama punggung pegel. Tapi gue sempetin post biar kagag lupa kejadian ini hari yang membingungkan, canggung, berdebar, konyol, aneh, seru.

Diawali pagi tadi, gue bangun sekitar jam 07.00 WIB. Gue bangun langsung ke kamar mandi buat ritual pagi, trus prepare buat tes. Semua udah siap, gue berangkat ke tempat mama kerja, disana minta saran ke temem-temen mama, enakan naik apa dari rumah ke gedung MNC. Orang-orang kasih saran naik GOJEK, iya aplikasi buat manggil ojek itu.

Singkat cerita gue order GOJEK, lalu ada telfon masuk. Ternyata si abang gojek, gue kasih tau lokasi gue. Akhirnya gue naik tu GOJEK. perjalanan dari rumah ke Gedung MNC di kebon sirih cuma 20 km. Ya cumaa 20 kilometer gaes….

Sampai sana gue langsung masuk ke gedung dan tanya-tanya ke satpam dan mbak-mbak receptionist. Satpam pertama suruh masuk ke gedung dan tanya ke satpam didalam, sedangkan di satpam kedua disuruh ke receptionist dekat dia jaga, di receptionist gue disuruh isi data dan tuker KTP dengan IDcard gedung, trus disuruh kedalem tanpa ada keterangan jelas. DIdalem gedung ada satpam lagi gue tanyalah, malah disuruh tanya ke receptionist didalem gedung. Nah di sini, gue dapet pencerahan, ternyata gue salah alamat. Harusnya ke MNCStudio yang lokasinya di kebon jeruk bukan di MNCTower tempat gue ini, si mas-mas receptionist langsung ngasih saran buat GOJEK lagi dan petanya tulis aja RCTI. Berangkat dah gue, dapet ojek si drivernya masih 5 bulan kerja katanya, udah gitu map ga gitu apal lagi, jadi sering berhenti buat cek. Tapi untung sampai kebon jeruk jam 10.45 WIB, tanya satpam lagi, ternyata masih salah lokasi, harusnya lewat belakang, Jl. Lapangan Bola lokasi gedung Global Tv. Muter dah gua tapi tetep sama si ojek barusan. Sampai lokasi, gue tanya ke satpam didepan, disuruh lewat samping gedung, trus disuruh tanya ke receptionist, abis itu suruh kedepan lagi. (Kampret hue disuruh muter-muter)

Gue tanya ke mbak-mbaknya registrasi dimulai jam 13.30 WIB. Gue langsung aja ke warung di parkiran, soalnya pas dateng tadi gue tuker uang disitu buat bayar si GOJEK. Lagi enak-enak minum es, ada satpam minta tolong benahin hpnya ke gua. Permasalahnya sih biasa human eror dia hapusin beberapa system hp. Akhirnya lancar lagi tu hp dan gue balik lagi ke tempat registrasi, disana gue muter-muter ga jelas nyari temen ngobrol, ga ada yang menurut gue cocok. Pada akhirnya ketemu satu orang cowo berpakaian sama kayak gue. Jujur gue sama ini satu orang pakaiannya paling resmi diantara yang lain. Udah putih item, pakai dasi, sepatu resmi. Usut punya usut dia itu ternyata juga anak IT, tapi dia kayaknya sih pinter dari cara omongnya. Ga tau, prakteknya…

Lagi enak-enak ngbrol sama si rahman, cewe yang dianterin ibunya liat-liat gue. Otomatis gue salting dan pergi menghindar dari pandangannya. Ga lama registrasi dibuka, gue ngalah cewe-cewe gue suruh didepan. Naik ke ruang test di bagi beberapa kelompok, tujuannya biar liftnya ga penuh, tapi testnya tetep bareng-bareng.

Tes pertama tes bentuk bidang, trus tes deret angka, tes Papi, tes gambar, yang intinya ngelihatin jati diri kalian ke tim juri, pantas apa enggak kalian masuk di salah satu divisi di MNCGroup. Jadi hue saranin kalo lu psikotes, jadi ada diri elu sendiri gaes.

Setelah semua selesai, gue mulai bingung buat pulang. Gue coba order GOJEK, ternyata batas max pengantar cuma 25 km. Sedangkan kantor ke rumah dipeta jaraknya sampai 26 km. Eh baru mau rubah rute, hp mati. Akhirnya gue pinjem charge warung tadi, sekitar sejam kemudian batrai udah sampe 60%. Gue buka lagi GOJEK, ternyata bisa. Gue order deh tu GOJEK, dia dateng. Si abang keburu-buru banget, gue mah nurut aja. Sampe perempatan kami salip sana-sini, ketahuan polisi dan ditilang GOKIL !

Setelah proses nego berat kami pun dilepas dan pulang. Kali ini gue dilewatin patung pancoran, baru ini gue lewat patung kebanggaan Jakarga (Ndeesooo). Tepat jam 19.30 gue sampai rumah.

ALHAMDULILLAH…

0 comments:

Post a Comment