Friday, February 5, 2016

Antara Logika dan Cinta

Kenapa gue pasang judul itu ?

Ini semua gara-gara gue ngelihat temen-temen gue yang suka ngeluh dan menyesal karena udah putus sama pasangannya. Apa lagi, yang masih pacaran, alasan dia sayang sama pasanganan gara-gara pasangannya udah berkorban ini, berkorban itu.

HAAAAHHHHH…. that’s bullshit !!!

Gaes namanya cinta itu ga pake gara-gara, ga pake karena-karena, ga pakek sebab-sebab. Coba lihat tu hewan-hewan disekelilingmu, mereka jadi pasangan apa mikir  “dia” anaknya siapa, rumahnya mana, rumahnya hadep mana…. Enggak kan ?!

Oke pasti lu mikir, itu kan hewan, kita kan manusia ya beda dong. Oke gini logikanya, lu itu kan makhluk juga kan, cuma bedanya lu lebih bisa mikir (secara logika manusia). Kalo lu udah mikir kayak gitu, berarti lu itu makhluk sombong.

Sekarang  gini lo gaes, lu juga musti imbang antara Logika dan perasaan. Sebagai contoh kayak temen-temen gue diatas kalo lu mikir “cinta karena dia udah berkorban” akhir-akhirnya lu bakal gagal Move On, itu kalo cinta lu udah terlalu dalam sampe lupa daratan. Tapi Ingat, yang berlebihan itu tidak baik. Kalo lu cinta karena dia udah berkorban banyak, so cinta lu pake perhitungan ??? CINTA ITU LEBIH DARI ITU GAES !!!

Kita bahas soal perasaan ya gaes, kalo lu udah sayang sama satu orang, ya udah jalani aja semua apa adanya. Biarkan cinta itu yang mengalir, ga usah difikirn lagi. Seandainya suatu saat lu akan pisah sama “do’i” kalo emang udah ga bisa dipertahanin ya udah lepasin aja. Kalo udah pisah ya udah, ga usah disesalin, ga usah difikirin, itu keputusan bersama (kalo pun itu keputusan si “do’i” lu juga musti ikhlas) kalo emang jodoh pasti bakal bersatu lagi. Tapi cinta sejati itu ga bakal bisa berpisah.

So, intinya….

LOGIKA & CINTA HARUS TAU TEMPAT & WAKTUNYA. JANGAN DISATUKAN KARENA MEREKA ITU BAGAIKAN API DAN AIR. JIKA BERIMBANG MEREKA AKAN MEMBUATMU BAHAGIA

0 comments:

Post a Comment