Thursday, December 15, 2016

Sunday, September 4, 2016

Thursday, August 18, 2016

Mengakhiri Masa Jomblo

Hari ini hari yang ngebuat gue seneng banget…

kenapa ?

Dikarenakan gue hari ini udah resmi pacaran sama seorang cewe yang berasal dari daerah Blora, Jawa Tengah. Awalnya gue ga nyangka juga bisa pacaran ama ni cewe, soalnya dia orangnya jual mahal banget. Eh, ternyata dia penyayang…

Awal mula kenal gara-gara pas ngopi di sebuah cafe di Madiun. Dia ini adalah temen kerja pacar Riky (post).  Dia lagi makan steak, mau buka tutup saos ga bisa-bisa. Dan ga tau kenapa gue tau-tau ambil tu saos, trus bukain buat dia.

Dari situlah semua bermula, tiap malem aku jemput dia buat aku ajak ngumpul sama temen-temen. Beberapa bulan berikutnya gue coba tembak dia, eh ternyata dia cuma bisanya temenan. Tapi setelah berbulan berikutnya yaitu kemarin (17/08/16) gue tembak dia via chat, akhirnya diterima. Namun gue ngerasa ga gentle kalo nembak via chat. Hari ini gue coba tembak langsung tepat di Alun-alun Ponorogo di depan patung dewi Songgolangit. Jadi seakan patung itu saksi kami bersatu.

Eh, pasti penasaran, siapa sih dia ?



Namanya Siti Nur Hayati, panggilannya Aya.
She is my Love
Semoga kami langgeng sampai menikah…









Mohon doa restu viewer….

Thursday, July 7, 2016

Friday, July 1, 2016

Sunday, June 26, 2016

Journey to Bank #6

Kemarin (24/06/2016) gue ngedatengin undangan interview oleh KanWil Malang yang diinfokan ke gue oleh KPSG kemarin. Gue berangkat naik kereta “Maliobro Express”, ambil jam malam 11.20 berangkat dan sampai Stasiun Malang Kota jam 04.00 WIB.

Sebenernya gue ga perlu berhenti sampai di Stasiun Malang Kota. cukup sampai stasiun Malang Kota Lama, itu malah deket sama KanWil Malang Martadinata.
Sesampainya di Malang, gue langsung ke kamar mandi kantor buat mandi dan ganti baju. Setelah mandi dan ganti baju, gue tunggu deh di masjid KanWil untuk jadwal interview jam 08.00 WIB. Lagi enak-enak nyantai di mushala, ada mas-mas yang duduk pakek baju putih-hitam, gue mulai deh kenalan sama mas-mas itu. Namanya mas Indi, dia dari Kediri dan bekerja di Unit kelas 1 Kanca Kediri, udah bekerja selama 4,5 tahun di BRI. Kami ngobrol banyak banget, terutama gue yang masih penasaran dan kurang pengetahuan tentang intern BRI.
Sekitar jam 08.00 WIB, kami dipanggil untuk absen peserta dan pisah, Bang Indi di lantai 1 dan gue langsung ke lantai 3. Tapi pada akhirnya kami ditemuin lagi di Lantai 3, oh iya, mas Indi ini tes kontrak sebagai Teller kontrak BRI.
Untuk peserta tes Petugas IT sendiri, gue barengan sama 3 orang lain dan mereka bertiga mendaftar untuk Kantor Wilayah Malang. Proses tes sendiri sama seperti tes interview sebelum-belumnya, hanya saja disini gue dites Teknis juga. Tes Teknisnya meliputi
  • Tes Ms.Excel (Formula-formula Excel)
  • Tes TroubleShooting Windows
  • Tes Jaringan
Untuk tes pertama dan kedua gue ga ada masalah. Tapi untuk tes Jaringan, gue mengaku kalau ilmu jaringan gue masih cetek. Akhirnya tes berakhir sekitar 60 menit dan gue lanjut sholat Jum’at di Masjid KanWil Malang.
Untuk Hasilnya, gue lolos namun belum bisa tanda tangan hari itu juga. Dikarenakan dari pihak KanWil meminta SK dari KanCa untuk posisi yang gue tempatin. SK itu juga harus ada tanda tangan dari PinCa. So, kemungkinan gue tanda tangan kontrak itu antara tanggal 28,29,30. Karena gue udah diminta sama KanCa yang sebelumnya tanggal per 27 Juni jadi pending per 1 Juli. Alasanya sih agar perhitungan salary-nya gampang .
Sekitar jam 22.00 WIB gue pulang, gue pulang bareng keluarga Dyon. Awalnya sih hari kamis kemarin si Dyon nawarin gue buat pulangnya barengan. So, gue pulang bareng Dyon dan mampir dulu ke saudara-saudara Dyon. Sampai Madiun Sekitar jam 04.00 WIB (25/06/16), gue langsung Tepar dan bangun jam 15.45 WIB.

Tuesday, June 21, 2016

Panggilan Proses Journey To Bank #6

Kegiatan gue hari ini nyuci baju gaes. yah, wajarlah, jomblo, ga ada kegiatan (alias nganggur) dan terlebih baju numpuk segunung. Setelah nyuci, gue mainan hp, bukain IG gue, bukain BBM, bukain WA. Eh sekitar jam 10.30 WIB ada telephone masuk. langsung gue liat nomornya ada “031” dan dan “66” berarti ini dari KPSG, gue angkat dan :
KPSG : Halo Mas Irmanda ?
Gue : Halo, Iya mba…
KPSG : Mas, kemarin kamu dapet pendingan dari BRI ya ?
Gue : Iya mba…
KPSG : Ini kemarin dari pihak Kanwil, udah ada kabar, kalo Mantrinya uda tanda tangan.
Gue : Iya mba… Terus ?
KPSG : Jadi kamu udah dapet formasi
KPSG : Selain itu pihak Kanca Madiun juga lagi butuh banget Petugas IT dan siap tanggal 27..
KPSG : Jadi kamu harus siap kalau sewaktu-waktu saya panggil ke Kanwil buat interview…
Gue : SIAP MBAK !!!
KPSG : Oh, ya udah nanti aku kabarin lagi ya…
Gue : Iya mbak…
Dan, gue langsung kabari orang rumah, biar mereka tidak harap-harap cemas. So, sekarang tinggal nunggu kabar lagi dari KPSG.
Semoga aja ……

Tuesday, June 7, 2016

Journey to Bank #5.2 (Pindah Bagian)

Cerita tentang karir gue yang berkas-berkasnya gue lengkapin kemarin (Persiapan Berkas Journey to bank #6). Hari ini gue ga jadi masuk ke divisi Petugas ATM yang gue ceritain kemarin (Journey to Bank #5). Tapi, gue malah di pindah ke divisi IT. Anehkan, secara gue belum mulai kerja, semua tes pun baru selesai kemarin (Journey to Bank #5). Eh, malah udah dipindah divisinya.
Kata pihak KPSG, Divisi Petugas ATM udah ditiadakan dan dialihkan ke divisi IT. Gue bersyukur bisa masuk divisi IT Bank BRI. Tapi, gue harus menjalani satu tes lagi buat masuk Divisi IT ini. Yaitu, tes interview dengan user dari Kantor Wilayah Malang. Otomatis gue mikir keras dong, gimana nanti kalo gagal.
So, nanti tanggal 9 juni 2016 yang harusnya jadi tanggal gue buat tanda tangan kontrak, mundur lagi dan ga tau kapan. Soalnya nunggu keputusan dari Kantor Wilayah Malang untuk Interview akhir.
Sekarang pasrah aja sama  Allah. Gue udah usaha mondar-mandir, tanya-tanya, cari referensi, untuk akhirnya biar Allah yang atur.

Monday, June 6, 2016

Persiapan berkas Journey To Bank #6

Kenapa judulnya gue pajang kayak gitu ? Karena ini sangat terhubung dengan kisah gue ke depan ( Journey To Bank #6). Oke, kemaren gue udah cerita tentang perjalanan gue Medichal Check Up di Malang, dan gue LOLOS…
Setelah gue lolos itu si mba Dian (pihak KPSG) meminta pada kami para terpilih untuk melengkapi beberapa persyaratan. Yaitu sebagai berikut :
  • Copy Ijazah Pendidikan Terakhir (legalisir)
  • Copy KTP
  • Pas Foto 4×6 (4 lembar)
  • Foto Seluruh Badan Ukuran Postcard (2 lembar)
  • Surat lamaran ke BRI (Asli)
  • Curriculum Vitae (Asli)
  • Copy Transkrip Nilai terakhir (Legalisir)
  • Copy SKCK (Legalisir)
  • Surat Keterangan Belum Menikah.(ttd Lurah/KaDes)
  • Copy KK
  • Copy Akta Kelahiran
  • Copy Halam Pertama Buku Tabungan BritAma.
  • Copy NPWP
  • Materai Rp 6000 (2 lembar)
  • Surat Keterangan Tidak Dipungut Biaya
  • Surat Keterangan Tidak Ada Keluarga Inti Di BRI
Permasalahnya berkas ini dikumpulin barengan saat tanda tangan kontrak kerja gue dan hebohnya dalam waktu 2 hari dari sekarang, jadi besok rabu atau kamis semua harus lengkap. Terlebih ini awal Ramadhan banyak instansi yang mungkin meliburkan pegawainya seperti kampus gue. Pastinya ada aja permasalahan gue yang lain seperti :
  • Ijazah Legalisir = Cuma 2 lembar ini yang gue punya, kalo gue legalisir lagi kata petugas lab kampus, kampus mulai beroperasi Lusa dan proses legalisir memakan waktu selama 2 hari, so kurang lebih hari Jumat (10/06/16) baru bisa diambil.
  • Copy KTP = Udah banyak Copy-annya sampe 20 lembar nganggur-nganggur noh… hahaha
  • Pas Foto 4X6 = ini posenya agak miring 40 derajat ke kiri namun pandangan tetap lurus dengan bibir tersenyum tanpa kelihatan gigi. SUSAH BRO…. hasilnya muke gue aneh kalo senyum tanpa kelihatan gigi….
  • Foto Seluruh Badan Postcard = terlewati dan tak ada masalah.
  • Surat Lamaran BRI = Udah gue edit lamaran gue yang dulu, dengan posisi Pegawai ATM.
  • Curriculum Vitae = tinggal cetak bos…
  • Transkrip Nilai Legalisir = permasalahan sama seperti Ijazah Legalisir.
  • Copy SKCK Legalisir = Ternyata langsung ke tempat pembuatannya dan ga bisa di POLSEK, gratis bro…
  • Surat Keterangan Belum Menikah = Ongoing….
  • Copy KK = Ready gan…
  • Copy Akta Kelahiran = Menanti diambil….
  • Copy Halam Pertama Buku Tabungan BritAma = Ini yang bikin gue capek dan senang. Capeknya itu gue musti ngantri selama 3 jam di BRI Unit Diponegoro Madiun, sebabnya di KanCa Madiun kata pak Security, sistem sedang eror. Beehh… Capek bro nungguin prosesnya, tapi senengnya juga ada. Gara-gara gue bikin Rekening disono, pegawai yang lain kayaknya mulai tertarik buat kenal gue, buktinya mbak CS-nya ngobrol enak sama gue soal kerjaan jadi Pegawai ATM KanCa dan si security nanyain gue “apa gue petugas ATM yang baru ?” pas gue mau coba ATM di mesin ATM, moga aja jadi firasat baik dan hal baik kedepan nanti.
  • Copy NPWP = Disini gue ketemu sama si Nanda dan Awfac, yah seperti biasa, banyak kekonyolan terjadi di Kantor Pajak.
  • Surat Keterangan Tidak Dipungut Biaya = Ongoing
  • Surat Keterangan Tidak Ada Keluarga Inti Di BRI = Ongoing
Mungkin itu yang bisa gue share hari ini, nanti kalo ada kisah yang masih terkenang gue post dengan versi lengkap.

Friday, June 3, 2016

Journey to Bank #5

Kemaren Sore sekitar jam 16.30 WIB, gue dapet panggilan lagi dari pihak vendor BRI yaitu KPSG buat medical check up. Alhamdulillah, dapet panggilan lanjutan dan kali ini disebutkan posisi yang akan gue tempatin di BRI yaitu Pegawai ATM. Untuk persyaratan mengikuti test ini peserta WAJIB PUASA dan mengumpulkan IJAZAH ASLI.
Untuk Jobdesk Pegawai ATM, gue sendiri masih belum begitu paham. Gue bakal ceritain kalo udah gue jalanin… hehehe
Singkat Cerita Pagi Tadi, gue sama om gue berangkat dari madiun jam 01.00 WIB kami ambil jalur
Madiun – Mojokerto – Mojosari – Ngoro – Purworedjo – Lawang – Malang
lewat jalur ini memakan waktu kurang lebih 7 jam perjalanan, dan oper bus sampai 3 kali. yah buat pengalaman lah….
Sampai di Lokasi sekitar jam 07.00 WIB,  Om gue langsung nyari sarapan dan gue cuma ngeliatin (masih puasa bos…). Sekitar jam 08.30 WIB ada mba-mba tinggi buka pintu ruko dan dari sini gue kenal lagi sama salah satu karyawan KPSG, Mbak Dian namanya. Gue langsung kumpulin Ijazah gue dan ga beberapa lama anak-anak dateng ternyata semua lolos seleksi kemarin cuma bedanya yang ikut test hari ini cuma tujuh orang yaitu gue (Pegawai ATM), Faris (PAKUR), Nanda (PAKUR), Kiko (PAKUR), Bachtiar (PAKUR), Awfac (Payment Point) dan Rendi (QI) akhirnya ikut kumpulin Ijazah. Sekitar jam 10.00 WIB, kami dijemput oleh mobil dari klinik yang akan membawa kami ke klinik. Sampe di klinik, kami diminta mengisi data diri lalu dilanjutkan ke proses sebagai berikut :
  • Tes Mata ( kalau kamu berkacamata bilang saja ke perawatnya berapa minusnya)
  • Ukur Tinggi Badan dan berat badan.
  • Tes Tekanan Darah. (kata si perawat kalo tensi gue agak tinggi, ya jelas kurang tidur)
  • Ambil sampel darah (disini gue sempet Hampir Ga sadar diri dan ngerepotin orang banyak, sorry gaes)
  • Foto.
  • Radiology (Rontgen Dada)
  • Cek Up oleh Dokter.
Semua proses berjalan secara cepat dan gratis bro, tapi kalo Ijazah lu ketinggalan, lu bayar sendiri biaya MedCheck, namun saat sign Contract nanti lu bawa Ijazah dan lu kumpulin, uang yang elu bayar dibalikin oleh KPSG. Lalu gue pulang lewat jalur Jombang, seperti jalur PP sama Basuki kemarin.
Untuk hasil sore harinya langsung di kabari oleh pihak KPSG.Saran aja, mending bikin group dan masukkan karyawan KPSG ke dalam group, biar gampang share infonya.
Akhirnya :
Alhamdulillah, semua peserta hari ini Lolos, dan kami harus menyiapkan berkas terakhir untuk syarat Sign Contract.

Thursday, June 2, 2016

Journey to Bank #4

Hari ini gue datengin Test Interview Bank BRI kedua. Ini merupakan Tahapan penentu, apakah gue masuk atau enggak dalam kriteria pegawai Bank BRI. Sebenernya sih, masih ada dua tahapan lagi yaitu Medical Check Up dan Sign Contract. Tapi kata mbaknya dari KPSG kalo kita udah lolos di tahap Interview kedua ini berarti Progress kita untuk menjadi karyawan Bank yang merupakan Bank Pemerintah Pertama di Indonesia ini (Peraturan Pemerintah No. 1/1946/Pasal 1) sudah mencapai 90 %. So nanti kalo lolos, tahap MedCheck dan SignContract anggap aja 10 %, sisanya.

Ternyata yang dateng test hari ini ga cuma kami berenam, tapi ada empat orang yang di interview pertama yang juga mendapat panggilan interview akhir. Mereka berempat adalah Ilham, Fredy, Afwak dan satu lagi gue lupa namanya. Mereka ternyata mendaftarkan diri via Vendor (KPSG), jadi udah menjalani psikotest beberapa bulan yang lalu.

Hari ini test dimulai jam 09.00 WIB dengan urutan tiga teratas masuk terlebih dahulu. Gue dapet nomor urut 8, dengan perhitungan per anak itu 30 menit. Sempet bercandaan sama Nanda karena dia di urutan terakhir, eh malah gue yang kepanggil terakhir. Ternyata sistemnya acak.

Interview hari ini gue awali dengan bersalaman dengan para interviewer.
Interviewer meminta untuk menjelaskan CV diri dari lahir hingga sekarang secara singkat
  • Interviewer menanyakan tentang alasan masuk BRI.\
  • Interviewer menanyakan tentang Perkuliahan
  • Interviewer menanyakan tentang Keahlian
  • Interviewer menunjukkan hasil psikotes kemarin yang isinya kelemahan gue yaitu Introvert dan kurang tekun. (Dari mananya itu ? kalo gue introvert gue ga bakal bikin otakmenulis.wordpress.com atau akun Instagram, ditambah lagi kurang tekun, gue itu tipe orang yang cepet bosan bukannya kurang tekun woi ? hadeehh.)
  • Interviewer menanyakan ATM dan di Unit mana membuatnya beserta kesan di Unit tersebut.
  • Interviewer menanyakan tentang apa hasil yang kamu dapat setelah wawancara.
  • Salaman lagi dan menghilang sementara dari peredaran.

Kalo gue pikir-pikir sih, bobot wawancara hari ini lebih ringan dari wawancara pertama kemaren. Dan gue cuma butuh waktu, kurang lebih 20 menit untuk wawancara kedua ini.

Semoga aja lanjut, tinggal Allah nanti gimana.

Wednesday, June 1, 2016

Panggilan BRI dan Mandiri

Kemarin gue dapet panggilan ke BRI Cabang Madiun setelah lolos dalam psikotest di malang 2 hari yang lalu . Alhamdulillah-nya, temen-temen gue yang ikut ke Malang kemarin Lolos semua. Jadi orang 6 lolos dalam sesi psikotes yang diadain Vendor KPSG Cab.Malang.

Sore Harinya gue dapet SMS dari Bank Mandiri untuk menghadiri test ability banking Opration Staff di Surabaya dan jamnya sama seperti Interview tahap akhir BRI yaitu jam 08.00 WIB.

Gue sempet tanyain ke kantor Cabang Mandiri dan setelah nunggu sekitar 30 menit, cuma mau tanya ini bener apa enggak dari Bank Mandiri, jawabannya mbak-mbak CS cuma

“Coba ditanyakan ke Kantor Wilayah di Jalan Basuki Rahmat, karena kami dari Kantor Cabang tidak pernah diberitahu mengenai proses recruitment pegawai dari kantor pusat”.

Dalam hati gue,

“Tau gitu kenapa gue setengah jam nunggu disini ? Kalo akhir-akhirnya gue musti tanya sendiri via telephone.”

Kenapa dari Kantor Cabang tidak konfirmasi ke Kantor Wilayah soal info yang gue tanyain, malah gue yang disuruh tanya ke Kantor Wilayah. Ini gimana sih pelayanannya ? kenapa kesannya Kantor Cabang enggak mau tau urusan Kantor Pusat dan begitu pula sebaliknya ? Bank yang aneh. Ditambah lihat mukanya CS yang seakan nunjukin kalo gue itu “salah” tanya disitu. Apa mungkin semua bank seperti itu ya kalo soal recruitment ? Whatever.

Niatnya mau tanya, trus konfirmasi kalo besok gue ga bisa dateng, biar sopan malah gitu jawabnya.

Arrrgghhh…..

Monday, May 30, 2016

Journey to Bank #3

Kemaren gue ngedatengin psikotest dari perusahaan KPSG yang sebelumnya udah telephone gue (27/05/16) buat ngabarin kalo gue lolos ke tahap berikutnya  test di bank BRI. Gue berangkat sama sobat gue Rohmad Dwi Basuki, karena dia udah pernah ke kantor KPSG cabang malang. Gue berangkat sekitar Jam 04.40 WIB tertahan di daerah Pujon jam 07.00 WIB karena ada Truck yang terguling karena kemiringan daratan didaerah Pujon. Kejadiannya sih kata warga jam 22.00 WIB tapi kemarin pas gue sampe sana itu udah mulai evakuasi, jadi didaerah situ cuma tertahan kurang lebih 15 menit.

Singkat cerita gue sampe di kantor KPSG lokasinya buka link dibawah :

Kantor KPSG cabang Malang

Proses psikotest sebagai berikut :

Masuk kantor mengisi Form Contact Person
Naik ke lantai 2 mengisi Form Data Diri
Psikotest Tahap 1 : Menyamakan Pola
Psikotest Tahap 2 : Menjawab Pertanyaan Lisan Oleh Tester.
Psikotest Tahap 3 : Psikotes Kraepelin
Psikotest Tahap 4 : Psikotest PAPI
Psikotest Tahap 5 : Menggambar
Untuk Test Menggambar, kita diharuskan menggambar orang yang sedang melakukan aktivitas utuh dari ujung kepala hingga ujung kaki dalam satu lembar. Lalu menggambar orang, rumah dan Pohon dalam lembar berikutnya, Pohonnya pun harus diberi nama, pohon apa ? dan proses test pun selesai.

Setelah test gue pulang tapi sempet ngopi dulu di warung samping KPSG sambil kenal lebih dekat sama sobat gue seangkatan yang ikut test. Anak-anak bikin group whatsapp dan diberi nama BRI Cab*tan. Akhirnya pulang dah….

Thursday, May 26, 2016

Journey to Bank #2

Hari ini hari yang cukup Amazing buat gue, gue interview User dan HR BRI cabang Madiun. Setelah penantian selama 23 hari (baca : Journey to Bank #1) gue kepanggil gaes. kemaren sih info pengumuman kalo gue lolos tahap Seleksi Administrasi via telephone. Diminta untuk jam 08.00 WIB mendatangi tes wawancara di kantor BRI Cabang Madiun Lantai 3. Jujur gue masuk kedalem-dalem ini Bank yang udah berdiri sebelum gue lahir di Madiun baru kali ini. dan yang bener aja kalo enggak salah lihat lantai 1 tempat Frontliner, Lantai 2 untuk Backoffice, dan lantai 3 sepertinya sih lantainya HR, soalnya sepi dan ga banyak isinya.
Gue kira cuma 4 atau 6 oranglah yang dipanggil interview, eh ternyata ada 16 orang yang ikut interview. Temen gue pertama si Tegar anak IKIP PGRI Madiun Fak. PGSD, dia orang yang pendiem, dan terlihat susah bergaul gitu (atau lagi gerogi, juga ga tau). Gue ajak ngomong cuma bales singkat-singkat. Selanjutnya Sektar jam 08.10 WIB para peserta dipersilahkan menunggu di lantai 3. Nah disini kehangatan dimulai, gue mulai kenal sama temen-temen baru ada 4 orang dan gue lupa namanya, cuma inget kuliah atau jurusan perkuliahannya. Angepa aja Si A dari UNS fak. Perbankan, Si B dari UNESA fak.Keguruan, dan si C ga tau kampusnya Fak. Keperawatan. Ada juga dari Bhs.Inggris, Sosiologi, Olahraga. Ga banyak yang gue tanya sih, ntar dikiranya cerewet. Tapi kalo gue lihat-lihat, anak-anak ini kayaknya sih baru ngalamin interview kerja, karena pada tegang mukanya. Harusnya sebelum tes masuk kerja kayak gini, kita rileks-in aja dengan cara ngobrol dan bercanda dengan teman baru kita. Nanti pasti saat tes sangat rileks dan ga nerves lagi.
Ok, Tiba giliran gue interview.
  • para interviwer memperkenalkan diri (dan gue lupa lagi namanya hahaha). Setelah itu salah satu interviewer mempersilahkan gue untuk menceritakan diri gue, dari lahir, saudara, orang tua, hingga sampai terdampar di Bank tersebut, pastinya secara singkat hehehe.
  • Pertanyaan tentang Pekerjaan Sebelumnya dan mengapa Resign dari sana.
  • Pertanyaan seputar perbankan
  • Pertanyaan Seputar Keahlian
  • Pertanyaan Seputar Penempatan kerja
  • Pertanyaan Seputar Gaji
  • Pertanyaan Seputar Pacar
Sekitar jam 11.00 WIB interview selesai dan pulang.
Tinggal Nasib dan doa orang tua yang meloloskan gue masuk ke tahap berikutnya.

Saturday, May 21, 2016

Sahabat 1 Dekade @TerasWedangan

Persahabatan memang ga bakal kerasa hilang walaupun lama tak ketemu bahkan 1 Dekade. Ini kisah gue sama sobat-sobat gue dulu waktu masih jadi anak bau kencur. Hahahaha…
Awalnya pada malam Sabtu (20/05/16) kemaren, gue diajak si Kurnianto temen SMP gue buat ngopi. Awalnya sih, gue kirain cuma berdua, ternyata dia ngajakin si Riky dan si Rochim. Mereka berdua juga temen gue sekelas waktu SMP dulu. Kami dulu sekelas dari kelas 1 dan kelas 3, karena kelas 2 udah mulai sistem acak kelasnya.
Singkat cerita, gue disamperin Kurnianto dulu abis itu ke rumah Riky. Kita bertiga sepakat buat ngopi di Teras Wedangan, sebuah Cafe di daerah Bundara Serayu Kota Madiun. Disana kita bertiga sedikit tentang hal-hal konyol semasa SMP, karir, asmara  dan masih banyak lagi. Ga lama berselang, temen gue si Tia dan Bias dateng (pikir gue wah ada ni anak berdua gue pura2 aja ga tau), eh ternyata si Bias nunjuk  ke arah gue. Sepontan deh, si Tia miss Lebay mukul-mukul gue gegara kangen udah lama kagag ketemu. Mereka pun ikutan gabung di meja gue dan temen gue SMP.
Saat ini lah gue bully si Riky, gua naikin deh harga diri Riky gue panggil dia Riky Fitnes, Riky Handsome, Riky Brewok, Riky Putih. Eh malah dianya malu dan minder, karena panik dia akhirnya asal nerocos. Niatnya sih ngebully gue, tapi malah dia malu sendiri. Masak tau-tau dia bilang “Mbak, ini dulu SMP suka dibully” (sambil nunjuk gue). Ketawa dah gue dan bilang “Apa hubungannya ?” yang lain juga ikutan ketawa. Lalu gue coba naikin nama kurnianto dengan panggil dia “Mas LiMingHo”. Kenapa karena dia waktu ngajar muridnya di SD dia di panggil Pak Li Ming Ho ceritanya dulu. Yah sekitar jam 12 malam kita bertiga pisah dan sepakat kalo hari minggu pagi nanti kita bakal maen ke Tawangmangu (Puncak Versi Madiun).

Thursday, May 19, 2016

Bikin SKBN,SKBS dan SKCK

Hari ini gue abis muter-muter buat ngurusin berkas-berkas pendukung buat ngelamar kerja. Seperti kita tau sekarang perusahaan besar lebih melirik kearah pelamar yang memiliki dokumen lengkap, kenapa ? Karena pada dasarnya dengan berkas dalam amplop lamaran lengkap maka proses perekrutanpun berlangsung juga cepat, otomatis membuat pihak HRD bekerja lebih ringan dari pada harus mengingatkan ini itu kepada calon pelamar.
Diawali bangun pagi tadi, gue hari ini tumben banget bisa bangun pagi, selama gue pulang dari Jakarta kemaren gue susah banget buat bangun pagi, ya wajar sih, tidur aja juga pagi (hehehe). Ok, kita langsung aja ke pokoknya. Gue hari ini pertama niatnya mengurus SKCK, karena lihat kantor Kelurahan tandanya “Tutup”, gue putar balik dah, langsung ke Polsek buat tanya dan ini yang gue dapet :
IMG_20160518_094431
Note : Untuk Persyaratan yang Atas itu untuk mendaftar pekerjaan, kalo yang bawah itu untuk persyaratan pekerjaan (kita suda diterima kerja di perusahaan yang disebutkan)
Karena Persyaratan kurang, gue putusin buat ngurus SKBN (Surat Keterangan Bebas Narkoba). Surat ini bisa dikeluarkan oleh Klinik yang bekerjasama dengan Polres ataupun Rumah Sakit Umum milik Pemerintah. Persyaratannya :
  • Biaya Rp. 200.000
  • Foto Copy KTP
  • Tes Urine
Prosesnya sih cepet pembuatan ini, dan kita juga bisa sekalian membuat SKBS ( Surat Keterangan Berbadan Sehat) di sini, Persyaratannya :
    • Biaya Rp 15.000
    • KTP untuk pengisian data
    • Ukur Tinggi Badan (jika belum tau)
    • Timbang Berat Badan (Jika belum tau)
Udah gitu aja buat bikin SKBS. Jadi sambil nunggu hasil tes urine kita udah selesai bikin SKBS. Pengalaman gue ini setelah SKBS jadi SKBN juga jadi dan diminta untuk Foto Copy buat di legalisir.
Setelah kedua berkas itu jadi gue langsung balik ke Kelurahan buat bikin surat pengantar, dan ternyata Persyaratannya itu dari Awal hingga jadi SKCK (Surat Keterangan Catatan Kriminal) sebagai berikut :
  • Surat Pengantar dari RT prihal pembuatan SKCK
  • Surat Pengantar dari Kelurahaan+tanda tangan Lurah/ Sekertaris Kelurahaan
  • Minta Tanda Tangan  Kecamatan
  • Sidik Jari di Polres, Biaya Rp.5000
  • Menukar Berkas Sidik Jari ke Bagian SKCK Polres beserta persyaratan lainnya (Persyaratan lihat gambar diatas)
  • Isi Form yang diberikan petugas sesuai data pribadi dan Asli.
  • Mengembalikan Form ke petugas dan membayar biaya Rp 10.000
  • SKCK langsung bisa diambil.
gue bikin Semua berkas ini memakan waktu 2 hari. Karena, hari pertama gue bikin  SKBN dan SKBS sekalian surat pengantar dari kelurahan. Disini yang bikin molor karena Pak Lurah gue lagi sibuk-sibuknya rapat, jadi berkas pengantar baru bisa gue ambil sekitar jam 15.00 WIB dan itu berdekatan dengan jam pulang kantor, ahirnya gue putusin buat lanjutin besok hari. Untung aja besoknya di kecamatan, Pak Camatnya ga kemana-mana dan di Polres juga lancar.

Saturday, May 14, 2016

Sembuh dari Alergi Kulit

Setelah sekitar 2 bulan yang lalu gue post tentang penyakit Alergi yang gue idap. Kalo ga salah si kemaren judulnya Alergi Kulit Yang Tak Kunjung Sembuh.Setelah beberapa minggu gue searching, teliti dan experiment, ternyata penyakit yang gue idap ini disebabkan oleh dehidrasi kulit. Gue sih belum nemuin artikel yang ngebahas soal ginian di Internet. Tapi gue yakin banget ini semua gara-gara dehidrasi kulit. Gini ceritanya :
Waktu dijakarta kemaren (Baca dari sini) gue emang jarang minum air putih. Padahal cuaca disana engab, panas dan gerah. Kenapa gue males minum air ? ya itu, mintanya Es mulu ni mulut. ga enak kan kalo lg dimana cuma beli air putih es, jadi jatohnya ke es kopi, es capuchino, dsb.
So, lama-kelamaan kebiasa dan gue cuek aja ama kondisi gue kayak gitu. Pada akhirnya penyakit aneh ini dateng dan bikin hidup gue jadi stres. Sampe akhirnya gue pulang tetep aja ada ini penyakit. Gue tanya-tanya dah ke temen-temen gue yang lulusan ilmu kedokteran si Edo namanya. Dia kasih gue kemungkinan kenapa dan solusi dari penyakit gue ini.
Awalnya gue pikir gara-gara rokok. Gue sempet berhenti rokok selama 2 minggu. Dan sembuh dari penyakit ini. Tapi, suatu ketika dia balik lagi, gara-garanya gue makan telor Ayam Puyuh yang dibikin sate gitu. Nah, mulai dari sini gue curiga. Dan gue coba lagi makan telor puyuh, si kampret muncul lagi. Yah, akhirnya ketemu juga sumbernya. Mulai hari itu juga gue berhenti makan telor puyuh. Selain itu kemungkinannya karena gue juga kurang minum air putih, jadi kulit gue sensitif karena dehidrasi. Dengan kata lain kulit gue Udah Sensitif ditambah makan telor Ayam Puyuh yang notabene punya kandungan lemak jahat lebih dari pada telur ayam ras /kampung jadinya Alergi itu dateng dan merajalela.
Jadi Obatnya :
  • Minum air Putih yang banyak
  • Hindari Makan telur Ayam Puyuh
  • Jika sudah kena jangan dipecah tapi usahakan gunakan minyak oles
  • jika mulai terasa gatal segera gunakan Body Lotion yang mengandung Vitamin E atau gunakan Aloe Vera (Daging Tanaman Lidah Buaya) sebagai Lotion didaerah yang gatal.
Sekarang, Kulit gue udah normal. Dan ga bentol-bentol lagi.
Alhamdulillah.
IMG_20160531_093952
Tangan Gue Sekarang

Thursday, May 5, 2016

Belajar Jaringan Sama Bro Faisal, Bro Adit, Bro BeEf dan Bro Jungkir.

Kemarin tepatnya 27 april 2016 gue dapet kabar dari Faisal temen gue kuliah dulu buat bantuin dia pasang antena jaringan didaerah Gorang-gareng, Magetan.
Emang sih jauh-jauh hari sebelumnya gue minta ke Faisal buat ajarin gue jaringan, dan sekitar seminggu dari permintaan tolong gue itu, Faisal dapet project buat pasang di daerah Gorang-gareng itu.
Singkat kata hari H (27 April), sekitar jam 09.00 WIB gue diajak kerumah mertua Faisal dulu trus berangkat cari alat buat pasang antenanya, sampai di lokasi sekitar jam 11.00 WIB. Ga pake lama gue, Faisal, dan Adit persiapin perlengkapannya :
  1. pipa besi (pipa air), di set dengan ukuran 2 X 4m, satu diameter 2,5 dimdan satunya 2 dim. lalu dilobang bagian atasnya yang tujuannya sebagai tempat pengunci.
  2. Paku baja 5 biji & paku beton 3 biji.
  3. Kawat untuk Spander.
  4. Antena Grid
  5. Kabel utp yang sudah terpasang dengan connector
  6. Tang, palu, kunci pas 12-14.
Ok, semua sudah siap, lokasi pemasangan juga sudah ditentukan, saatnya naik ke atep rumah. Jujur ini pengalaman pertama gue naik ke Atep rumah, mending kalo rumahnya baru mau injak kayu atep sebelah mana aja pasti kuat, ini rumah jadul gitu, orang kayunya sebagian kalo diinjak bunyi, apa ga horor ??
Dengan tekat mau belajar, gue beraniin diri gue. Sampe diatas ternyata panas banget, gila bener, pikir gua ini yakin mau pasang jam segini ??
Pada akhirnya, setelah sepander pertama terpasang semua dan tiang dipanjat aman, Faisal ngajakin turun, gara-gara panas diatas atep.
Turun gue istirahat buat makan, ngopi, ngobrol sampai matahari ga terlalu penas lagi. Sekitar jam 15.00 WIB gue ma Faisal naik lagi, sampe diatas pasang lagi spander ke 2 yaitu di tiang yang ke dua, setelah pasang spander ke dua sekitar jam 17.30 WIB antena udah terpasang. Niatnya mau lanjut Pointing, tapi adzan maghrib berkumandang, akhirnya kami rehat dulu sampai selesai maghrib. Setelah Maghrib lanjutkan pointing, ternyata hasilnya Signal Strength cuma dapet -90 dbm dan Transmit CCQ cuma 50%.
Hasil tersebut dikarenakan didaerah tembakan signal terdapat rimbunan pohon bambu, otomatis signal susah didapat. Kata Faisal signyal itu bakal susah ditembus oleh Pohon Jati dan Pohon bambu dikarenakan phon tersebut banyak mengandung air. Jalan terakhir menaikan antena beberapa meter keatas dengan cara menambah pipa lagi. So itu sekitar jam 22.00 WIB kami naik lagi buat masang pipa tambahan. Sampai diatas semua pipa terpasang, spanderpun juga sudah terpasang. Namun, terjadi insiden yaitu spaner sebelah selatan lepas karena paku beton tidak kuat menahan spander. langsung dah, gue tarik spander yang lepas tadi buat imbangin, dan akhirnya dipasang lagi. Setelah itu pointing lagi dan hasilnya, Signal Strength dapet – 75 dbm dan Transmit CCQ dapet 100%.
Syukurlah problem solved, sekitar jam 04.00 WIB (28 April) gue pulang dan sampai rumah langsung tepar.
Thanks to Faisal Kurniawan, Adit, BeEf dan Jungkir.

Tuesday, May 3, 2016

Journey to Bank #1

Hari ini gue iseng-iseng masukin lamaran ke bank-bank yang ada di Madiun. Seenggaknya usaha lah nanti nasib biar yang atas yang atur. Diawali dari Bank terdekat yaitu Bank Mandiri Cabang Madiun di daerah Jl. Pahlawan trus gue lanjutin ke Bank BRI Cabang Madiun juga di Jl.Pahlawan setelah Timbul Jaya Madiun/Giant Madiun/Samudra Market Madiun, dan berakhir di Bank BNI Cabang Madiun di Jl. Dr. Sutomo.

Setelah Muter madiun gue kabarin si Arip kalo dia lagi dimana, ternyata dia lagi di tempat Cuting Sticker buat Block motor Scoopynya jadi Item dan akhirnya di tempelin Cutting Sticker Vigure Deadpool.

abis itu gue pulang dan tinggal nunggu panggilan Interview.

Tuesday, April 12, 2016

Alergi Kulit Yang Tak Kunjung Sembuh

Debu, Panas, Traffic, Polusi, Sampah dimana-mana mungkin itu hal-hal yang membuat orang malas jika harus hidup di Jakarta. Tapi buat gue ada satu hal yang paling gue benci waktu hidup di jakarta selama 1 bulan 17 hari kemarin.

Yaitu, ALERGI KULIT ! Iya alergi kulit gara-gara debu dan mungkin air di bekasi. Coba bayangin gue anak dari desa kerjaan gue sebelumnya di toko yang ber-AC, dan harus melewati daerah Proyek tiap berangkat pelatihan di Jakarta. Bukanya manja, tapi guenya sih ga masalah musti lewat daerah situ (Kalimalang). Tapi kulit gue yang dasarnya tipe kulit kering trus kena AC di kerjaan dulu ditambah lagi pelatihan sekarang musti lewatin area Proyek Tol bekasi-jakarta (Kalimalang). Jadinya, ancur dah ni kulit gue.

Alerginya ini awalnya cuma di daerah paha, tiap pulang pelatihan gatel banget rasanya. Tapi kalo udah kena air pas mandi udah mendingan. Selanjutnya, waktu bangun tidur, ini awal gatal yang parah, disiku gue sebelah kanan ada benjolan yang sakit banget kalo keteken. Saking sebelnya gue pencet dah benjolan itu, alhasil nanah yang keluar. Ok, hari itu juga udah ga sakit lagi, hari berikutnya, makin banyak benjolan yang muncul di siku tadi, kali ini tiap gue pencet, cairan bening selalu keluar dan seakan ga abis2 dari siku gue. Semakin parah hari berikutnya benjolan-benjolan itu muncul di tangan dan jari-jari gue.  Sampe-sampe pas hari H gue pulang ke jawa, gue tembel semua benjolan itu pake plester luka, ceritanya biar ga kemana-mana cairan yang keluar.

Sampai hari ini, benjolan di siku gue alhamdulillah udah sembuh, tapi di tangan dan jari-jari gue yang belum juga sembuh. sampe-sampe gue plester bagian yang ada benjolannya. Rencana besok mau ke Dokter buat check, sakit apa sebenernya gue dan apa obatnya.